Tentang Mata dan Pandangan..
8:59 PM | Author: Ibnu Siddique
ما من مسلم ينظر إلى محاسن امرأة ثم يغض بصره إلا أخلف الله له عبادة يجد حلاوتها
Ertinya : Tiada seorang Muslim pun yang melihat kepada kecantikan wanita (aurat) kemudian ia mengalih pandangan matanya kecuali Allah s.w.t akan memberikan kepadanya kemanisan dalam ibadahnya (Riwayat Ahmad & At-Tabrani , Ibn kathir, 3/283, Ibn Kathir & Al-Munziri : Dhoif dan Ibn Kathir berkata , boleh diguna dalam hal galakkan)
Juga disebut dalam sebuah athar :

النظر سهم مسموم من سهام إبليس
Ertinya : "Pandangan mata adalah panah beracun dari panahan Iblis" ( Mirqatul Mafatih, 1/255; Ruhul Ma'ani, 22/7)
Malah ia juga bakal merosakkan hati :-

كل عين باكيه يوم القيامه الا عينان عين غضت عن محارم الله
Ertinya : Setiap mata akan menangis di hari kiamat kecuali mata yang dilindungi (berpaling) dari perkara yang diharamkan Allah s.w.t" ( at-taysir bi Syarhi al-Jami' as-Soghir, 2/216 : Hadis Hasan)
ISRAEL IS LIAR!!!
11:08 PM | Author: Ibnu Siddique
“Wahai Rasulullah! Kaum Yahudi adalah puak yang paling kuat berdusta. Mereka jika tahu aku menganut Islam mereka akan menuduhku bukan-bukan. Sembunyikanlah aku di sisi engkau dan hantarlah orang bertanya pendapat mereka mengenaiku”. Maka Rasulullah pun menyembunyikannya dan menghantar orang memanggil golongan Yahudi lalu mereka pun datang. Rasulullah s.a.w bertanya mereka: “Apakah kedudukan Abdullah bin Salam pada pandangan kamu?” Jawab mereka: “Dia orang yang terbaik di kalangan kami, anak orang terbaik. Pemimpin kami, anak pemimpin kami. Ulama kami, anak ulama kami”. Sabda Rasulullah: “Apakah jika dia menganut Islam, kamu akan turut menganut Islam?”. Jawab mereka: “Allah lindunginya dari perkara tersebut”. Sabda Rasulullah: “Wahai Abdulullah bin Salam, keluar dan beritahulah kepada mereka”. Abdullah bin Salam pun keluar dan berkata: “Aku menyaksikan bahawa tiada ilah melainkan Allah dan Muhammad Rasulullah”. Lantas mereka berkata: “Dia orang yang paling jahat di kalangan kami, anak orang yang paling jahat. Orang yang paling jahil di kalangan kami dan anak orang paling jahil”. Kata Abdullah bin Salam: “Aku telah beritahu wahai Rasulullah! Bahawa Yahudi adalah kaum yang kuat berdusta”.
(Riwayat Ahmad dan al-Bukhari).
The meaning of ISRAEL LA'NATULLAH!!!
8:55 AM | Author: Ibnu Siddique
I - IMMORAL

S - STUBBORN

R- RUDE

A - ARROGANT

E - EVIL

L - LIAR

LAKNAT ALLAH KE ATAS KALIAN!!!
Politik Perak : Kemelut berjuang tanpa manhaj
7:49 AM | Author: Ibnu Siddique

politik-perak1

Sebelum 16/9/2008 (Hari Malaysia) lalu, DS Anwar Ibrahim (PKR) cuba melompatkan wakil-wakil rakyat BN ke PR. Hari ini DS Najib Razak (UMNO) berjaya melompatkan wakil-wakil rakyat PR ke BN. Hasrat dan keputusan majoriti rakyat di kawasan pilihanraya berkenaan diketepikan, bahkan dihampakan.

Bila kita menyebut pentingnya Tarbiyah (mendidik) diri, keluarga dan masyarakat terlebih dahulu (lihat Amal 7), mendahului penglibatan politik kepartaian, ramai yang menyanggah dengan berbagai hujah seperti lambat, realiti Malaysia berbeza, keadaan dah mendesak dsb. Tidak kurang yang menyerang dengan kata-kata kolot, tidak pandai selok belok pengurusan dan strategi, sufi dll.

Lompat melompat dan usaha-usaha melompatkan orang adalah senerio politik kepartaian yang agak menghampakan saya. Bukan hampa kerana PR jatuh, BN naik atau sebaliknya, tetapi hampa kerana setelah hak rakyat memilih wakil mereka di DUN dan Parlimen dijanjikan dalam Perlembagaan, kini keputusan dan hasrat mereka dihampakan oleh senerio Lompat Melompat, sedang Syarak menyebut “Al-Mukmin ala syurutihi” bermaksud seorang beriman itu dipegang pada syarat-syarat (janji-janjinya). Kenapa tidak. Rakyat sebagai hakim dalam Pilihanraya telah memutuskan pilihan mereka. Petugas-petugas Pilihanraya telah bertungkus lumus berkempen siang malam dari rumah ke rumah, berkorban masa, tenaga, wang ringgit demi memenangkan calon bukan pilihan mereka, tetapi pilihan pimpinan parti mereka, tiba-tiba setelah menang, wakil tersebut mencurahkan baktinya kepada parti lain, yang majoriti rakyat di kawasan telah menolak parti tersebut semasa Pilihanraya. Jika saya di Seremban terasa hampa, bagaimana rakyat dan petugas di kawasan-kawasan DUN di Perak yang terbabit? Bagaimana mereka di kawasan lain yang bakal menyaksikan aksi lompat melompat selepas ini, jika ada. Secara logiknya, terutama di negeri yang dimenangi oleh majoriti tipis, sesiapa sahaja boleh melompat dengan lompatan pertama, atau boleh melompat semula dengan lompatan kedua, lalu memindahkan kuasa kepada parti tertentu. Apatah lagi jika ada habuan wang ringgit ribuan dan jutaan. Dimanakah prinsip perjuangan? Dimanakah amanah parti dan pengundi yang dipikulkan ke atas bahu seorang wakil rakyat ? Lebih asas lagi, dimanakah keikhlasan, keyakinan dan akhlak ? Lebih awal lagi, dimanakah Tarbiyah yang menyediakan ahli dan pimpinan ke arah memiliki prinsip Perjuangan, sifat amanah dengan Mandat, ikhlas, keyakinan terhadap Manhaj dan berakhlak dengan akhlak Mukmin sejati ? Malangnya bahasa seperti ini tidak difahami oleh mereka yang samada tidak ikhlas dan berkepentingan atau yang ikhlas tetapi gopoh untuk cepat menang melalui jalan yang nampaknya seperti pendik dan mudah.

Perlu diingatkan di sini bahawa Posting ini ditulis sempena senerio Lompat Melompat yang berlaku dan tidak sekali-kali bertujuan untuk mempersoalkan keikhlasan atau jasa perjuangan mana-mana badan atau pun parti. Kita berdoa semoga Allah swt memberikan taufiqNya kepada semua mereka yang berjuang dengan ikhlas dan kesungguhan.

jamaludin-osman-hee-yit-foong1

Mereka dipilih oleh majoriti pengundi di kawasan masing-masing, kini berkhidmat kepada minoriti pengundi kawasan tersebut, melawan pengundi dan petugas yang bertungkus lumus memenang dan menaikkan mereka semasa Pilihanraya. Ini menghampakan hati pemerhati, apatah lagi hati-hati pengundi dan petugas. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Dikebanyakan negara umat Islam, percaturan kepartaian tanpa manhaj perjuangan yang jelas adalah senerio biasa dan melata. Rakyat dan pengundi sering hilang tempat pergantungan dan harapan masadepan. Kini harapan umat tinggal kepada mereka yang ikhlas berjuang dengan Manhaj yang sahih semata-mata.

Menggariskan matlamat perjuangan organisasi adalah satu perkara, dan ianya mudah, namun mendidiktarbiyah dan menyediakan ahli dan pendokong serta menggariskan cara-cara untuk mencapai matlamat tersebut adalah suatu perkara yang lain pula. Kesemua di atas dinamakan Manhaj. Ia tidak semudah yang disangka oleh sesiapa yang ingin menjadi pejuang atau pemimpin ummah. Ia tidak semudah untuk diterima oleh orang yang gopoh untuk menang cepat. Ia tidak mudah diperjuang dan dipertahankan oleh orang yang tidak ditarbiyah dengan baik.

Bagi Islam, Allah swt menggariskan Perjuangan dijalanNya melalui Al-Quran. Ia adalah laluan yang diambil Rasulullah saw mengikuti apa yang telah digariskan Al-Quran yang ditafsir Baginda saw dengan Hadis dan ditunjukkan melalui Seerah yang suci.

ir-nizar

Rentetan senario Lompat Melompat: Menteri Besar Perak dari Pakatan Rakyat, Ir Nizar mempertahankan jawatannya dalam satu sidang akhbar. Di kanan beliau DS Anwar Ibrahim, ketua PR. Menyelesaikan kemelut ini, PR mengharapkan undi majoriti rakyat dalam pilihanraya kecil. BN mengharapkan undi majoriti wakil-wakil rakyat dalam DUN. Sultan Perak tidak berkenan membubarkan DUN, oleh itu tiada Pilihanraya Kecil. Mahkamah belum memutuskan samada berpihak kepada PR (jika menerima Surat Letak Jawatan yang ditandatangani awal & diletak tarikhnya kemudian di ruang kosong) atau Sultan+BN (jika menerima secara lisan wakil yang mengatakan mereka tidak meletakkan jawatan). Hari-hari ini menyaksikan negeri Perak dan rakyatnya mempunyai 2 ketua tertinggi, suatu yang menyedihkan, bahkan membahayakan jika berlarutan.

Mereka yang memahami Manhaj Perjuangan akan mendapati bahawa “beribadah kepada Tuhan, berjihad demi meneguhkan (tamkin) Agama, memperkasakan Syariat adalah tugas asasi kita didalam hidup ini” ….. “Membentuk umat, mendidik masyarakat, mencapai Cita-cita yang digariskan, memenangkan Prinsip-prinsip memerlukan kepada umat atau organisasi sekurang-kurangnya kekuatan jiwa yang hebat bercirikan (i) kemahuan yang kuat tidak diresapi lemah semangat, (ii) kesetiaan yang teguh yang tidak diubah oleh sikap acuh tak acuh dan pengkhianatan, (iii) pengorbanan yang besar yang tidak dihalang oleh sifat tamak atau bakhil dan (iv) mengenali, meyakini dan menghormati Prinsip yang boleh memeliharanya dari kesilapan, menyeleweng, bertolak ansur atau tertipu oleh orang lain”. [Hasan Al-Banna]

Kesemua di atas tidak mungkin dicapai di dalam diri ahli dan pimpinan dalam satu-satu organisasi atau parti melainkan dengan jalan Tarbiyah yang membersihkan jiwa pejuang-pejuang Kebenaran.

“Sesungguhnya parti-parti ini tidak menggariskan program dan Manhajnya sehingga kini. Kesemua mereka mendakwa bekerja untuk kepentingan umat di setiap aspek usaha ke arah kebaikan. Akan tetapi apakah perincian kerja-kerja ini? Apakah cara-cara yang disediakan ke arah itu ? Apakah halangan-halangan yang menanti perlaksanaannya ? Apakah persediaan untuk menghadapai halangan-halangan tersebut ? Tiada jawapan yang jelas bagi persoalan-persoalan tersebut pada ketua dan pimpinan parti-parti berkenaan. Mereka sepakat dalam tiada jawapan konkrit kepada persoalan-persoalan di atas. Begitu juga mereka sepakat dalam satu perkara lagi iaitu dalam cantas mencantas demi mendapat kuasa, menggerakkan segala kempen kepartaian, menggunakan semua cara bersih dan kotor dalam mencapai kuasa tersebut, mencalar maruah lawan dari parti lain. Oleh yang demikian kita percaya parti-parti ini telah merosakkan setiap bidang kehidupan manusia, membantutkan kepentingan mereka, merosakkan akhlak mereka, menghancurkan ikatan sesama mereka, memberikan kesan buruk kepada kehidupan mereka dimata umum atau diperingkat khusus” [Hasan Al-Banna]

gaza

Parti HAMAS menang 63% dalam Pilihanraya Umum Palestin II pada 25/1/2006. Sejak itu rakyat dan para pengundi Palestin disekat bantuan kewangan dan makanan, diboikot politik, diserang dari udara, laut dan darat mengorbankan ribuan umatnya. Kini masuk tahun ke 3. Namun wakil-wakil rakyat, para pengundi dan rakyatnya tidak berganjak dari pilihan mereka. HAMAS yang ditawar Bush USD3bilion jika mengiktiraf ”Israel” dan melucutkan senjata tidak berganjak dari prinsip mereka dengan kata PM Ismail Haniyeh, “Lan naktarif bi Israel” (kita tidak akan mengiktiraf ”‘I.s.r.a.e.l’ “. “Putuskan apa yang engkau hendak buat keputusan (kami akan menanggungnya dengan sabar). Sesungguhnya engkau membuat keputusan hanya di dalam kehidupan di dunia ini sahaja. Sesungguhnya kami telah beriman kepada Tuhan kami, agar Dia mengampunkan dosa-dosa kami (kami tidak akan berganjak)…” (Taha:72). Begini hasilnya jika parti, pemimpin dan ahlinya, serta rakyat ditarbiyah dengan bersungguh-sungguh dan sabar di atas Manhaj yang sahih.

“Penyakit umat ini ialah lemah akhlak, hilang idola hakiki, mengutamakan kepentingan peribadi melebihi kepentingan awam atau umat, pengecut dalam berhadapan dengan realiti, lari dari tugas-tugas mengubati penyakit masyarakat dan perpecahan yang dibenci Allah. Adapun ubatnya pula ialah mengubati jiwa-jiwa dan membangunkan akhlak orang ramai. Firman Allah swt bermaksud, “Berjayalah orang yang membersihkannya (jiwa) dan sungguh binasalah orang yang mengotorinya” (Surah Asy-Syams)” [Hasan Al-Banna]

hasan-al-banna

“Jika kamu merujuk kepada sejarah kebangkitan berbagai umat di Barat dan di Timur, dulu dan kini, kamu akan melihat mereka yang berjuang disetiap kebangkitan yang berjaya dan berhasil ,adalah kerana mereka mereka mempunyai Manhaj yang digariskan yang di atasnya mereka berjuang. Mereka mempunyai hadaf (objektif-objektif) yang kearahnya mereka tuju … tanpa bosan dan futur. … Aku percaya wahai saudara, setiap putaran sejarah dan semua kebangkitan dalam sesebuah ummah berjalan diatas Undang-undang Alam ini, termasuk kebangkitan-kebangkitan agama yang dipimpin oleh para Nabi dan Rasul as. … Aku dapati sifat gopoh tertanam kukuh didalam peribadi kita, cepat terkesan, gelora perasaan dan sebagainya, menjadikan kebangkitan kita sekadar lonjakan perasaan , didesak oleh faktor yang sementara sifatnya, kemudian menyejuk dan padam seolah-olah macam tiada apa-apa berlaku … Wahai Ikhwan, terutama mereka yang bersemangat ingin cepat menang diantara kamu. Dengar dariku kalimat yang tinggi berkumandang dari atas minbar di Muktamar ini. Sesungguhnya Jalan kamu ini telah digariskan fasa-fasanya, telah diletakkan garis panduannya. Aku tidak akan menyalahi garis-garis panduan yang aku amat meyakini bahawa ia adalah jalan yang paling selamat untuk sampai (ke matlamat). Memang, kekadang ia jalan yang panjang, tetapi tidak ada jalan yang lain. Kehebatan seseorang akan terpancar melalui kesabaran, teguh, bersungguh dan bekerja tanpa henti. Sesiapa dikalangan kamu yang gopoh ingin memetik buah sebelum masak atau memetik bunga sebelum kembang, maka aku sekali-kali tidak bersama dia. Elok sekiranya dia meninggalkan Dakwah ini dan pergi ke perjuangan-perjuangan lain. Sesiapa yang bersabar bersama aku sehingga benih tumbuh, pokok menghijau, buah meranum dan tiba hari memetiknya, maka pahala bagi dia ada disisi Allah. Tidak akan terlepas dari kita dan dia pahala dari 2 kebaikan samada Kemenangan dan Kepimpinan atau Syahid dan Kebahagiaan”. [Hasan Al-Banna]

Sesungguhnya Agama ini telah tegak hasil jerih payah generasi-generasi terdahulu diatas tunggak-tunggak yang kukuh iaitu Iman kepada Allah, Zuhud dari keseronokan kehidupan yang fana ini dan mengutamakan Negeri yang kekal abadi, pengorbanan dengan darah, ruh, harta dijalan memenangkan Kebenaran, cinta mati di jalan Allah dan kesemua itu melalui petunjuk Al-Quran Al-Kareem. Maka oleh itu, di atas asas-asas ini jugalah kamu mesti mengasaskan kebangkitan kamu. Perbaikilah jiwa-jiwa kamu, fokus betul-betul terhadap Dakwah kamu, pimpinlah umat ke arah Kebaikan. Allah bersama kamu dan sekali-kali Dia tidak mensia-siakan amal kamu.” [Hasan Al-Banna]

Ustaz Halim INIJALANKU www.inijalanku.wordpress.com

Kisah perempuan miskin, lembu tua dan Gaza
1:44 AM | Author: Ibnu Siddique
Lokasi kisah benar ini berlaku di salah sebuah daerah di Yaman dan ianya terjadi dalam bulan Januari lalu.

Kisah penderitaan dan keperitan yang dilalui oleh penduduk Gaza tersebar ke seantero dunia. Semua marah, benci, kesumat dan mendidih pedih. Lebih banyak yang terasa sayu dan terharu apabila kanak-kanak kecil nan comel menjadi korban muntahan peluru dan darah membasah bumi tanpa henti.

Tragedi dasyhat ini juga sampai juga ke pengetahuan seorang perempuan tua yang hidup miskin di salah sebuah kampung di Yaman. Sama seperti orang lain, dia juga turut sedih dan pilu sehingga berjurai air mata.

Lantas suatu hari, dia berazam sedaya upaya untuk cuba membantu sekadar mampu. Kebetulan , 'harta' yang dia ada hanyalah seekor lembu tua, terlalu uzur, kurus dan sudah tidak bermaya.
Dengan semangat tinggi dan perasaan simpati amat sangat, dia berhajat menyedekahkan lembunya itu kepada penduduk Gaza lalu berjalan kaki dari rumah pergi ke salah sebuah masjid di Yaman sambil memegang lembu tunggal kesayangannya itu.

Kebetulan hari itu Jumaat dan para jemaah sudah mengerumuni pekarangan masjid untuk melaksanakan ibadat tersebut.

Ketika itu, betapa ramai yang memerhati dan menyorot mata melihat gelagat perempuan tua nan miskin dengan lembunya yang berada di sisi luar masjid. Ada yang mengangguk, ada yang menggeleng kepala. Tanpa kecuali ada juga yang tersenyum sinis malah terpinga-pinga melihat perempuan miskin itu setia berdiri di sisi lembunya.

Masa berlalu, jemaah masjid walaupun khusyuk mendengar khutbah imam namun sesekali memerhati dua mahkhluk tuhan itu. Perempuan dan lembu itu masih di situ tanpa ada cebis rasa malu atau segan diraut wajah.

Setelah imam turun dari mimbar, solat Jumaat kemudiaannya dilakukan, biar dibakar terik mentari dan peluh menitis dan memercik di muka, perempuan dan lembu tua itu masih lagi di situ.

ImageSebaik selesai sahaja semua jemaah solat dan berdoa, tiba-tiba perempuan itu dengan tergesa-gesa mengheret lembu itu betul-betul di depan pintu masjid sambil menanti dengan penuh sabar tanpa mempedulikan jemaah yang keluar. Ramai juga yang tidak berganjak dan perasaan ingin tahu, apa bakal dilakukan oleh perempuan tua itu.

Tatkala keluar imam masjid, perempuan tua itu bingkas berkata :" Wahai imam, aku telah mendengar kisah sedih penduduk di Gaza. Aku seorang yang miskin tetapi aku bersimpati dan ingin membantu. Sudilah kau terima satu-satunya lembu yang aku ada untuk dibawa ke Gaza, beri kepada penduduk di sana."

Gamam seketika. Imam kaget dengan permintaan perempuan itu namun keberatan untuk menerima. Ya, bagaimana nak membawa lembu tua itu ke Gaza, soal imam itu. Keliling-kelalang para jemaah mula bercakap-cakap. Ada yang mengatakan tindakan itu tidak munasabah apatah lagi lembu itu sudah tua dan seolah-olah tiada harga.

"Tolonglah..bawalah lembu ini ke Gaza. Inilah saja yang aku ada. Aku ingin benar membantu mereka," ulang perempuan yang tidak dikenali itu. Imam tadi masih keberatan.Masing-masing jemaah berkata-kata dan berbisik antara satu sama lain. Semua tertumpu kepada perempuan dan lembu tuanya itu.

Mata perempuan tua yang miskin itu sudah mula berkaca dan berair namun tetap tidak berganjak dan terus merenung ke arah imam tersebut. Sunyi seketika suasana.

Tiba-tiba muncul seorang jemaah lalu bersuara mencetuskan idea:" Tak mengapalah, biar aku beli lembu perempuan ini dengan harga 10,000 riyal dan bawa wang itu kemudian sedekahkanlah kepada penduduk di Gaza.

Imam kemudiannya nampak setuju. Perempuan miskin yang sugul itu kemudian mengesat-ngesat air matanya yang sudah tumpah. Dia membisu namun seperti akur dengan pendapat jemaah itu.

Tiba-tiba bangkit pula seorang anak muda, memberi pandangan yang jauh lebih hebat lagi:"Apa kata kita rama-ramai buat tawaran tertinggi sambil bersedekah untuk beli lembu ini dan duit itu nanti diserahkan ke Gaza?"

Perempuan itu terkejut, termasuk imam itu juga. Rupa-rupanya cetusan anak muda ini diterima ramai. Kemudian dalam beberapa minit bidaan itu pun bermula dan ramai kalangan jemaah berebut-rebut menyedekahkan wang mereka untuk dikumpulkan.

Ada yang membida bermula dari 10,000 ke 30,000 riyal dan berlanjutan untuk seketika. Suasana pekarangan masjid di Yaman itu menjadi riuh, apabila jemaah membida 'bertubi-tubi' sambil bersedekah.

Akhirnya lembu tua, kurus dan tidak bermaya milik perempuan tua miskin itu dibeli dengan harga 500,000 riyal (sekitar RM500,000.00)!

Semua melalui bidaan para jemaah dan orang ramai yang simpati dengan penduduk Gaza termasuk niat suci perempuan miskin itu. Paling manis, setelah wang itu diserahkan kepada imam masjid itu, semua sepakat membuat keputusan sambil salah seorang jemaah bersuara kepada perempuan tua itu.

"Kami telah membida lembu kamu dan berjaya kumpulkan wang sejumlah 500,000 riyal untuk memiliki lembu itu.

"Akan tetapi kami telah sepakat, wang yang terkumpul tadi diserahkan kepada imam untuk disampaikan kepada penduduk Gaza dan lembu itu kami hadiahkan kembali kepada kamu," katanya sambil memerhatikan perempuan tua nan miskin itu kembali menitiskan air mata...gembira.

Tanpa diduga, Allah mentakdirkan segalanya, hajat perempuan miskin itu untuk membantu meringan beban penderitaan penduduk Palestin akhirnya tercapai dan dipermudahkan sehingga berjaya mengumpulkan wang yang banyak manakala dia masih lagi terus menyimpan satu-satunya 'harta' yang ada. Subhanallah.

Justeru, iktibarnya ialah segala niat murni yang baik sentiasa mendapat perhitungan dan ganjaran Allah apatah lagi ianya datang daripada hati kecil seorang yang miskin yang mahu membantu umat islam yang menderita akibat dizalimi rejim zionis israel biarpun diri serba payah dan serba kekurangan.- azm

(Kisah ini telah disusun semula daripada cerita Timbalan Mursyidul Am PAS Dato' Haron Din kepada Harakahdaily melalui kisah benar yang dipaparkan di sebuah majalah Arab)

p/s: doakan agar saya dapat menjejakkan kaki ke bumi Yaman April ni..untuk mendalami Bahasa Arab dan Talaqi Quran..insyaallah di Jamia'h Iman..Universitinya Sheikh Majid az-Zindaini.. 3 bln di bumi Yaman yg banyak di sebut oleh Rasullullah dlm Hadis baginda..antaranya..

Rasulullah s.a.w pernah bersabda :

“ Telah datang ahli Yaman, mereka adalah orang yang selembut-lembut hati dan selembut-lembut sifat, Iman itu di Yaman, dan Fiqh itu di Yaman, dan Hikmah juga di Yaman”
(Hadis Sohih- riwayat Muslim)

semoga sya di permudahkan Allah dgn segala urusan..skrg ni sedang sibuk mengumpul dana dan mencari penaja..memerlukan dana sebanyak RM 5000.00.jika ada yg berminat untuk memberi sumbangan blehlah berhubung dgn saya..Shahrul:0136288545.
Insyaalah akan di berikan surat pengecualian cukai oleh pihak Yayasan;). Dan, Insyaallah ganjarannya dari Allah pasti x ternilai..amin..mohon doa semuanya ya..
Just For Laugh
8:16 AM | Author: Ibnu Siddique


This is a true story from the Japanese Embassy in US!!!A few years ago, Prime Minister Mori was given some Basic English conversation training before he visits Washington and meets president Bill Clinton...The instructor told Prime Minister Mori, when you shake hand with President Clinton, please say 'how r u'. Then Mr. Clinton should say, 'I am fine, and you?' Now, you should say 'me too'. Afterwards we, translators, will do the work for you.'It looks quite simple, but the truth is...

When Mori met Clinton , he mistakenly said 'who r u?' (Instead of 'How r u?'.)Mr. Clinton was a bit shocked but still managed to react with humor:'Well, I'm Hillary's husband,ha-ha...'Then Mori replied 'me too, ha-ha...'Then there was a long silence in the meeting room..

artikel ni sya petil dr blog seorg sahabat..sekadar sharing jenaka di kala kekalutan dan kebobotan politik di Malaysia..smoga Allah semakin menambah keyakinan kita untuk menang dalm perjuangan harus kembali pda asholah..pd akarnya..pd Quran dan Sunnah..
Belum sampai lagikah masanya??
7:22 AM | Author: Ibnu Siddique
أَلَمْ يَأْنِ لِلَّذِينَ آمَنُوا أَن تَخْشَعَ قُلُوبُهُمْ لِذِكْرِ اللَّهِ
وَمَا نَزَلَ مِنَ الْحَقِّ
وَلَا يَكُونُوا كَالَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِن قَبْلُ
فَطَالَ عَلَيْهِمُ الْأَمَدُ فَقَسَتْ قُلُوبُهُمْ وَكَثِيرٌ مِّنْهُمْ فَاسِقُونَ

“Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik - derhaka”
(Al-Hadid:16)
Peringatan Untuk diri dari Rasulullah tercinta.
8:32 AM | Author: Ibnu Siddique






Kematian Hati - (alm) KH Rahmat Abdullah.
8:26 AM | Author: Ibnu Siddique





Banyak orang tertawa tanpa (mau) menyadari sang maut sedang mengintain




Banyak orang cepat datang ke shaf shalat layaknya orang yang amat merindukan kekasih. Sayang ternyata ia datang tergesa-gesa hanya agar dapat segera pergi.




Seperti penagih hutang yang kejam ia perlakukan Tuhannya. Ada yang datang sekedar memenuhi tugas rutin mesin agama. Dingin, kering dan hampa, tanpa penghayatan. Hilang tak dicari, ada tak disyukuri.




Dari jahil engkau disuruh berilmu dan tak ada idzin untuk berhenti hanya pada ilmu. Engkau dituntut beramal dengan ilmu yang ALLAH berikan. Tanpa itu alangkah besar kemurkaan ALLAH atasmu.




Tersanjungkah engkau yang pandai bercakap tentang keheningan senyap ditingkah rintih istighfar, kecupak air wudlu di dingin malam, lapar perut karena shiam atau kedalaman munajat dalam rakaat-rakaat panjang.




Tersanjungkah engkau dengan licin lidahmu bertutur, sementara dalam hatimu tak ada apa-apa. Kau kunyah mitos pemberian masyarakat dan sangka baik orang-orang berhati jernih, bahwa engkau adalah seorang saleh, alim, abid lagi mujahid, lalu puas meyakini itu tanpa rasa ngeri.




Asshiddiq Abu Bakar Ra. selalu gemetar saat dipuji orang. "Ya ALLAH, jadikan diriku lebih baik daripada sangkaan mereka, janganlah Engkau hukum aku karena ucapan mereka dan ampunilah daku lantaran ketidaktahuan mereka", ucapnya lirih.




Ada orang bekerja keras dengan mengorbankan begitu banyak harta dan dana, lalu ia lupakan semua itu dan tak pernah mengenangnya lagi. Ada orang beramal besar dan selalu mengingat-ingatnya, bahkan sebagian menyebut-nyebutnya. Ada orang beramal sedikit dan mengklaim amalnya sangat banyak. Dan ada orang yang sama sekali tak pernah beramal, lalu merasa banyak amal dan menyalahkan orang yang beramal, karena kekurangan atau ketidaksesuaian amal mereka dengan lamunan pribadinya, atau tidak mau kalah dan tertinggal di belakang para pejuang. Mereka telah menukar kerja dengan kata.Dimana kau letakkan dirimu?Saat kecil, engkau begitu takut gelap, suara dan segala yang asing. Begitu kerap engkau bergetar dan takut.




Sesudah pengalaman dan ilmu makin bertambah, engkaupun berani tampil di depan seorang kaisar tanpa rasa gentar. Semua sudah jadi biasa, tanpa rasa.Telah berapa hari engkau hidup dalam lumpur yang membunuh hatimu sehingga getarannya tak terasa lagi saat ma'siat menggodamu dan engkau meni'matinya?




Malam-malam berharga berlalu tanpa satu rakaatpun kau kerjakan. Usia berkurang banyak tanpa jenjang kedewasaan ruhani meninggi. Rasa malu kepada ALLAH, dimana kau kubur dia ?




Di luar sana rasa malu tak punya harga. Mereka jual diri secara terbuka lewat layar kaca, sampul majalah atau bahkan melalui penawaran langsung. Ini potret negerimu : 228.000 remaja mengidap putau. Dari 1500 responden usia SMP & SMU, 25 % mengaku telah berzina dan hampir separohnya setuju remaja berhubungan seks di luar nikah asal jangan dengan perkosaan. Mungkin engkau mulai berfikir "Jamaklah, bila aku main mata dengan aktifis perempuan bila engkau laki-laki atau sebaliknya di celah-celah rapat atau berdialog dalam jarak sangat dekat atau bertelepon dengan menambah waktu yang tak kauperlukan sekedar melepas kejenuhan dengan canda jarak jauh" Betapa jamaknya 'dosa kecil' itu dalam hatimu.




Kemana getarannya yang gelisah dan terluka dulu, saat "TV Thaghut" menyiarkan segala "kesombongan jahiliyah dan maksiat"?




Saat engkau muntah melihat laki-laki (banci) berpakaian perempuan, karena kau sangat mendukung ustadzmu yang mengatakan " Jika ALLAH melaknat laki-laki berbusana perempuan dan perempuan berpakaian laki-laki, apa tertawa riang menonton akting mereka tidak dilaknat ?"Ataukah taqwa berlaku saat berkumpul bersama, lalu yang berteriak paling lantang "Ini tidak islami" berarti ia paling islami, sesudah itu urusan tinggallah antara engkau dengan dirimu, tak ada ALLAH disana?Sekarang kau telah jadi kader hebat.Tidak lagi malu-malu tampil.




Justeru engkau akan dihadang tantangan: sangat malu untuk menahan tanganmu dari jabatan tangan lembut lawan jenismu yang muda dan segar. Hati yang berbunga-bunga didepan ribuan massa.




Semua gerak harus ditakar dan jadilah pertimbanganmu tergadai pada kesukaan atau kebencian orang, walaupun harus mengorbankan nilai terbaik yang kau miliki. Lupakah engkau, jika bidikanmu ke sasaran tembak meleset 1 milimeter, maka pada jarak 300 meter dia tidak melenceng 1 milimeter lagi ? Begitu jauhnya inhiraf di kalangan awam, sedikit banyak karena para elitenya telah salah melangkah lebih dulu.




Siapa yang mau menghormati ummat yang "kiayi"nya membayar beberapa ratus ribu kepada seorang perempuan yang beberapa menit sebelumnya ia setubuhi di sebuah kamar hotel berbintang, lalu dengan enteng mengatakan "Itu maharku, ALLAH waliku dan malaikat itu saksiku" dan sesudah itu segalanya selesai, berlalu tanpa rasa bersalah?




Siapa yang akan memandang ummat yang da'inya berpose lekat dengan seorang perempuan muda artis penyanyi lalu mengatakan "Ini anakku, karena kedudukan guru dalam Islam adalah ayah, bahkan lebih dekat daripada ayah kandung dan ayah mertua" Akankah engkau juga menambah barisan kebingungan ummat lalu mendaftar diri sebagai 'alimullisan (alim di lidah)? Apa kau fikir sesudah semua kedangkalan ini kau masih aman dari kemungkinan jatuh ke lembah yang sama?




Apa beda seorang remaja yang menzinai teman sekolahnya dengan seorang alim yang merayu rekan perempuan dalam aktifitas da'wahnya? Akankah kau andalkan penghormatan masyarakat awam karena statusmu lalu kau serang maksiat mereka yang semakin tersudut oleh retorikamu yang menyihir ? Bila demikian, koruptor macam apa engkau ini? Pernah kau lihat sepasang mami dan papi dengan anak remaja mereka.




Tengoklah langkah mereka di mal. Betapa besar sumbangan mereka kepada modernisasi dengan banyak-banyak mengkonsumsi produk junk food, semata-mata karena nuansa "westernnya" . Engkau akan menjadi faqih pendebat yang tangguh saat engkau tenggak minuman halal itu, dengan perasaan "lihatlah, betapa Amerikanya aku".Memang, soalnya bukan Amerika atau bukan Amerika, melainkan apakah engkau punya harga diri.




Mahatma Ghandi memimpin perjuangan dengan memakai tenunan bangsa sendiri atau terompah lokal yang tak bermerk. Namun setiap ia menoleh ke kanan, maka 300 juta rakyat India menoleh ke kanan. Bila ia tidur di rel kereta api, maka 300 juta rakyat India akan ikut tidur disana.




Kini datang "pemimpin" ummat, ingin mengatrol harga diri dan gengsi ummat dengan pameran mobil, rumah mewah, "toko emas berjalan" dan segudang asesori. Saat fatwa digenderangkan, telinga ummat telah tuli oleh dentam berita tentang hiruk pikuk pesta dunia yang engkau ikut mabuk disana. "Engkau adalah penyanyi bayaranku dengan uang yang kukumpulkan susah payah. Bila aku bosan aku bisa panggil penyanyi lain yang kicaunya lebih memenuhi seleraku